Template by:
Free Blog Templates

Friday, 9 March 2012

Pak polisi, dimana taringmu?


Tadi siang pas di tempat kerja ada kejadian yang miris + lucu.Ada seorang polantas yang lagi nongkrong. Tiba" orang di sampingku ada yang dapet telfon. Setelah ngobrol agak lama tiba" mereka ngomongin nomer togel padahal disitu ada polisi.Dia cuek aja ngomong ama temenya lewat telefon.
Aku jadi mikir, orang sekarang kok gak ada takut"nya ya.Emang sih cuma polantas,bukan reserse ato densus 88,tapi kan polisi juga.Aku jadi inget cerita kakekku.Kata beliau, dulu orang sangat hormat, bahkan bisa dibilang takut, ama polisi bahkan polantas sekalipun.Masih kata beliau,jaman dulu orang yang naik sepeda onthel akan turun dan menuntun sepedanya waktu lewat di depan polisi.
Sekarang, berpuluh tahun kemudian,keadaan berbalik 180 derajat.Jangankan bersikap hormat,mereka berani melakukan pelanggaran di depan hidung polisi.Lihat aja berita, massa berani berbuat anarkis di depan polisi,merusak fasilitas umum, bahkan membakar pos dan kantor polisi.
Lalu dimana kewibawaan hukum? Jika alat penegaknya saja lemah syahwat.Memang manusia mempunyai hak asasi manusia, tapi bukan berarti bebas sebebasnya kan. Bukankah kebebasan seseorang itu dibatasi kebebasan orang lain.Jadi jika seseorang sudah mengusik kebebasan orang lain maka sudah seharusnya hukum bekerja sebagaimana mestinya

0 comments: