Template by:
Free Blog Templates

Monday, 4 February 2013

gampang kok dibikin sulit

Tadi sore pas perjalanan pulang, gak sengaja liat kecelakaan, 2 buah motor serempetan pas lagi nikung, jadilah kedua pengendara motor tadi nyium aspal.Jadinya aku berhenti juga buat nolongin. Beberapa menit kemudian terdengar bunyi sirene. Aku kira ambulans, ternyata mobil laka lantas polisi. Tiba" orang sebelahku nyeletuk, "haduh ketauan polisi, bisa panjang urusanya". Celetukan tadi seketika membuatku berfikir, sudah begitu negatifnya pandangan masyarakat. Tugas yang begitu suci mengapa tak bisa mengundang simpati. Sudah menjadi pendapat umum, berurusan dengan polisi bukanya menyelesaikan justru menambah masalah. Aku sudah mengalaminya sendiri. Beberapa tahun lalu gara" kecelakaan motor membuatku berurusan ama polisi, sebenarnya bukan aku sih, soalnya motorku dipinjem temenku kemudian kecelakaan, tabrakan ama truk, tapi itu akirnya membuatku ngerasain riebetnya urusan ama polisi. Waktu itu aku emang gak punya link sama sekali, cuma modal nekat ama bpkb, niat ke kantor polisi buat ngambil motor.Tapi pas nyampe sana, adaaaa aja alesanya buat mempersulit, nunggu sidang lah, buat ngurus jasa raharjalah, beberapa kali bolak balik, akirnya bisa ngambil motor, tapi stnk masih ditahan, istilahnya pinjam barang bukti, sempet minta tolong temen polisi hasilnya tetep nihil,katanya berkas dipegang kanit, 3 bulan kemudian, udah hampir putus asa, sempet kepikiran buat bikin stnk baru, gak sengaja ketemu temen yang kenal orang dalam, dia yang kemudian ngebantu nyariin, gak pake lama kemudian ketemu dan selamatlah stnkku. Dan ternyata stnk truk yg nabrak udah diambil, tanpa sepengetahuan pihak yg ditabrak.Usai sudah keribetan selama beberapa bulan.Mungkin kalo aku gak ketemu temen yg kenal orang dalam, ntah sampai kapan aku bolak balik kantor polisi. Mungkin kejadian kayak gini yang ngebuat pandangan masyarakat begitu negatif. Dan kalo gak segera diperbaiki, bukan gak mungkin kepercayaan masyakat akan habis, masyarakat yang seharusnya mereka ayomi dan lindungi.

0 comments: